[Local] Jangan Kaget Kalau dalam Waktu Dekat Listrik Semakin Sering Mati

Source

Nih lagi kelakuan pengusaha Indonesia, minta insentiiiif melulu. Bikin ini bikin itu, perlu insentif. Tapi coba tebak pemirsa, komponen biaya utama (kalau tidak paling besar) dalam mengolah biji2 mineral itu apa (di luar bahan baku mineralnya sendiri)?

a. energi

b. tenaga kerja

c. gula

d. semua di atas

Jawaban yang benar adalah a. Coba cek ke toko sebelah. Atau coba saja google image dengan kata kunci ‘smelter‘, isinya panas bo. Nah sekarang tidak kaget kan, kenapa Indonesia ekspor bahan mineral mentah, tidak mengolah. Bukan karena dijampi jampi! Karena kagak masuk bo, itung2annya. Emangnya energi kita banyak? Iya banyak, tapi masih dalam mimpi. Coba tanya warga Medan yang sempat bulanan gak ada listrik tempo hari. Sepupu saya sampe gotong generator ke gereja pas hari nikahnya.

[Ada tuh cadangan dari pembangkit listrik tenaga air Asahan, tapi dipake buat bikin aluminium, kerjasama dengan Jepang, udah puluhan tahun belum untung juga, dan sekarang dibeli pulak sama pemerintah. Buset dah, orang Jepang si raja efisiensi aja kagak bisa bikin untung tuh pabrik. Tapi mari lanjutkan bikin aluminium, masalah harga diri bangsa ini! Persetan dengan brides yang mesti memakai bulu mata palsu di dalam gelap; masi untung gak kecolok tuh matanya dan buta, kan! *masih untung, I’m so Indonesian*]

Sekarang pemerintah mengharuskan mineral diolah dalam negeri. Lha terpaksalah kumpeni2 asing itu ribet cari partner kumpeni domestik untuk bikin pabrik [Coba tebak siapa yang diajak partner? The usual suspectlah. Yang saya tahu, belum ada tuh koperasi tahu tempe diajak jadi partner; kalau ada kabarin saya ya, saya juga mau daptar jadi partner].

Nah setelah dapat partner, dilanjutkan dengan minta insentif: ya pajaklah minta diturunkan, ya supply gas/minyak disubsidi digaransi, dibolehin ngebabat hutan, kredit murah, etc. Kenapa mereka minta-minta insentif? Karena pabrik pengolahan untungnya keciiiil. Buat emas, treatment/refining charge yg didapat (balas jasa pengolahan yg dilakukan pabrik) hanya 0,3% dari harga emas di pasar dunia. Baca ya, bukan 3%, bukan 30%. Ibaratnya nih kalo calo tas Hermes Birkin, harga tas Rp150jt dan dia mesti pontang panting cari sana sini, dikasi ongkos lelah sama buyer Rp450rb. Gak salah juga dong kalo pengusaha minta insentif.

Akhirnya dengan insentif, negara keluar Rp1jt untuk dapat Rp1juta. Ya masih baguslah kalau dapatnya Rp1jt, impas, walau ini artinya duit pajak masuk ke kantong pengusaha dalam bentuk insentif. Kalau hitung2an kasar sih, bakal buntung, i.e. keluar Rp1jt, dapetnya gak Rp1jt, atau dapat Rp1jt tapi 13 tahun lagi. Terus ya, liat deh foto di bawah. Pabrik sagede gitu, dengan investasi satu milyar yen (ngitung berapa dalam rupiah aja gak berani ijk) , berapa orang coba yang kerja? EMPAT! Dibagi dalam dua shift, satu orang mencet tombol, satu orang keliling untuk meriksa mesin2, make sure pada jalan. *kalo ini hiperbola, data bilang 161 orang. dikit kan? lha cuma mencet tombol doang!*

Mendingan duitnya dipakai buat invest di calo tas Hermes, atau pembatik, atau para pembuat bulu mata palsu. Biarin aja Cina mengolah mineral, biar habis energi mereka dan negaranya polusi (loe kate segitu banyak pembakaran gak bikin polusi?). Tapi, inilah nasionalisme: di mana hebatnya Indonesia kalau gak bisa mengolah emas sendiri?? Bullshit.

Source
Source

 

 

Thoughts? Leave a comment!